Sharing is caring!

kacamata minus

Hola, siapakah disini ibu muda sudah berkacamata minus? Yup, saya termasuk didalamnya. Hari ini saya mau berbagi pengalaman saya menggunakan kacamata minus. Di zaman serba digital seperti sekarang, yang setiap hari pegang gadget, setiap hari ngutak atik smartphone, kadang berjam-jam pun gak sadar udah natap layar hape terus. Gak sadar kalo mata udah lelah, tetap banget gak mau udahan buat ceki-ceki instastory atau lihat-lihat flash sale online shop favourite (saya banget mah itu..hehhe), nah itu pengaruh juga loh terhadap ketajaman penglihatan. Apalagi saya memang udah berkacamata minus sejak kelas 1 SMP  dan sekarang gak bisa lepas dari yang namanya kacamata. Kacamata itu benda wajib buat saya, bukan sekedar aksesoris penambah gaya.

Kacamata jadul dengan lensa kecil dan gagang tipis. sempat hits waktu itu

Kenapa berkacamata? Ya, karena butuh! Mata minus saya sudah semakin bertambah dari hari ke hari dan kalau mau nyebutin angkanya pun malu. LOL.  Beneran udah minus parah terutama mata kiri. Untungnya si dia bisa menerima saya apa adanya termasuk kekurangan penglihatan yang saya alami *alahlebay.

Dulu banget waktu awal-awal berkacamata, suka gak pede gitu, ya namanya jaman anak smp , pake kacamata itu dianggap cupu lah, kutu buku lah, dan gak modis. Akibatnya, saya jarang banget paka kacamata dan dipaksain tuh mata walau udah buram, habisnya dulu suka di bully sama teman terutama cowok ya kalo sudah pake kacamata, akhirnya  jadi males pake dan akibatnya bikin saya merasa nyesel sampe sekarang. Minusnya cepat banget naik! Awal pake minus 2, ehh waktu periksa lagi tahu-tahu udah 3,5 dan terus-terusan naik. Dan beneran mau pake kacamata rutin waktu mulai kuliah. Gak pernah dilepas itu kacamata kecuali mau mandi dan sholat, selebihnya dipake terus. Itupun kadang saya pelupa letakin dimana. Dulu si mamah yang paling bawel ingetin supaya letakin kacamata yang bener, jangan sampe pecah, dll, dan sekarang pas udah nikah gantian suami yang selalu ingetin dan nyariin kacamata kalo saya lupa, hahaha…

Kalau ada yang bilang, mata minus itu keturunan, saya rasa gak bener ya, karena di keluarga inti saya, cuma saya doang yang berkacamata. Mama, papa, dan abang  saya semuanya bebas kacamata.

Terus penyebab mata minus itu kenapa? Apakah karena gadget? Aha, tentu tidak! Saya terlahir dalam kategori generasi Y, yang belum kecanduan gadget dan smartphone. Saya merasakan ketajaman penglihatan saya berkurang karena punya hobi membaca buku sambil berbaring! Ya, berbaring berjam-jam dengan buku di tangan. Ih, sok keren ya! Tapi memang benar.Apalagi dulu saya pencinta Harry Potter ya, kalau sudah baca bukunya yang super tebel bakal gak mau berhenti, bahkan bisa lupa mandi dan makan, yang berakhir diomelin mama. Saya memang hobi sekali baca buku, gak ada yang salah dengan hobi ini, hanya saja kebiasaan membaca yang kurang tepat bikin mata saya minus. So, buat kamu yang suka baca sambil berbaring segera hentikan kebiasan buruk ini ya sebelum minusmu makin parah.

Kacamata atau lensa kontak? sumber foto : dryusielena.com

Kalau ditanya enak gak berkacamata? Jawabannya : GAK ENAK. Ya iyalah, kemana-mana kn harus tergantung terus sama benda ini, kalau sampe hilang atau kelupaan, wah bisa repot. Apalagi kalo sambil ngurus si kecil atau mau masak, gak kelihatan entar itu minyak udah panas atau belum. Karena itu bersyukurlah kamu yang punya mata yang masih normal dan sehat. Terus kalo gak enak kenapa gak coba pake lensa kontak? Pernah pake dan gak betah. Kenapa gak betah? Pertama, saya orangnya gak telaten dan pelupa. Lensa kontak itu harus selalu dijaga agar bersih dan steril. Harus rajin bersihin dengan cairan khusus, dan tangan gak boleh kotor saat pegang lensanya. Duuhh rempong. Belum lagi kalau sampai ketiduran masih pake lensa kontak, wah bisa bahaya. Saya cuma pake lensa kontak cuma saat di momen pernikahan saja. Soalnya aneh kan penganten udah dandan cakep masa pake kacamata tebel. Hahaa, kalo inget pertama kali pake lensa kontak jadi pengen ketawa sendiri. Sudah berjam jam diajarin sama mbak yang di optik itu namun gak bisa- bisa juga masukin tu lensa ke mata, tapi mbaknya sabarrrr sekali dan tetap ngajarin sampai bisa. Saking parnonya pake lensa kontak, saya pilih lensa sekali pakai buang, jadi gak perlu repot cuci bolak balik dan tetap higienis. Beli sekotak isi 15, jadi 30 karena sepasang dan harganya mihill boo , buat kantong saya ya, hampir sejuta wktu itu. Tapi memang bagus banget sih lensa kontaknya, lembab, gak bikin mata kering, ringan banget, serasa gak pake apa-apa di mata. Namun, itu gak membuat saya berpaling dari kacamata. Kacamata tetap pilihan utama saya. Lebih ringkas dan praktis , gak takut bola mata jadi putih karena terbalik pake lensa kontak, hehehe.

Kacamata favorit. Lensa gede dan frame lebar

Seingat saya , saya bukan orang yang hobi gonta ganti kacamata. Kacamata saya ganti karena memang udah rusak seperti gagang patah, kacamata pecah dan sudah buluk banget. Dari dulu sampai sekarang  saya gantu kacamata sekitar 7x. Dulu harganya masih murah ya, frame dan lensa hanya 150 ribuan, tergantung merk frame dan besarnya minus. Kalau minus semakin besar, maka harganya semakin mahal. Kacamata terakhir yang saya beli sewaktu saya mau lamaran itu , saya beli 500 ribuan dan saya sayng banget sama tu kacamata dan akhirnya harus rela digantu karena gagang patah dimainin si kecil. Dan sekarang berganti dengan frame yang biasa saja dengan budget terbatas. Iyalah, secara udah jadi IRT, jadi ya prioritas adalah anak.

Kacamata saat ini.

Lalu perawatan untuk mata minus itu apa ya? Beberapa perawatan yang pernah saya lakukan untuk mata minus seperti konsumsi jus wortel jeruk selama tiga bulan berturut turut dan memang mata terasa lebih segar dan gak gampang lelah, minum vitamin mata yag diresepkan dokter spesialis mata dan sering-sering lihat pemandangan hijau yang segar, dan upayakan jangan didepan layar komputer atau smartphone berjam-jam ,harus diselingi juga dengan melihat yang lain agar mata tak semakin parah.

Jus wortel baik untuk kesehatan mata.sumber foto : pixabay.com

‏Kalau sekarang sih saya lihat, memakai kacamata malah jadi tren ya dikalangan anak muda zaman now. Udah gak dicap cupu lagi, malah terlihat keren. Apalagi model kacamata sekarang udah makin bervariasi kan. Tapi bagi saya, kacamata adalah kebutuhan dan memang wajib ada, bukan sekedar tren fashion belaka. Kalau kamu sendiri gimana? Yuk, sharing dan komen-komen disini ya!

Sharing is caring!