MPASI Perdana Shadiq

Tepat tanggal 22 Maret 2018 kemarin Shadiq berusia 6 bulan dan artinya sudah mulai MPASI. Akhirnya, tiba juga waktunya Shadiq belajar makan, mendapat asupan nutrisi selain ASI, meskipun perlu dicatat MPASI adalah makanan pendamping, bukan menggantikan ASI. ASI tetap diberikan semau bayi.

Nah, selama dua hari ini menyiapkan MPASI homemade untuk Shadiq, benar-benar pengalaman baru yang melelahkan sekaligus membahagiakan. Hari pertama Shadiq makan saya membuatkannya bubur beras putih organik + ASIP. Dirasi makan sekitar 20 menit.  Reaksinya : Alhamdulillah lahap. Meskipun pada awalnya udah deg degan bakal ditolak, namun ternyata semua berjalan baik. Mood saya baik sekali hari itu. Sore harinya, menu Shadiq puree pisang cavendish+ASIP. Shadiq kurang doyan sepertinya namun gak nolak juga. Salah saya juga, nyiapin makan sorenya terlambat karena ketiduran dan si kecil udah nangis-nangis duluan. Pup hari itu pun lancar.

Di hari kedua, menu MPASI  pagi hari Shadiq adalah bubur kaldu brokoli +eevo. Tadinya ibunya udah yakin anaknya bakal suka karena sempat icip rasanya enak karena ada kaldu sapi, dan ternyata Shadiq gak suka. Huhuhu, patah hati banget💔. Jadi bertanya tanya apa yang membuat si kecil kurang lahap, apa karena tidak dicampur ASIP atau eneg karena dikasi evoo? Durasi makan sekitar 15 menit, pertama tama masih aman, si kecil mau, tapi lama-lama nangis dan ibunya kena sembur😭 dan kakinya mulai nendang-nendang di bouncernya. Saya pun tidak mau memaksanya, khawatir Shadiq trauma. Tetap menunjukkan senyum di depan anak padahal dalam hati tergores buibu,😖.

Sorenya saya bikin puree apel dan reaksinya ya lumayanlah, walopun gak gitu lahap juga, padahal apelnya manis. Saya masih coba keep positive thinking, semoga Shadiq bukan tipe picky eater kayak ibunya.

Dengan segala kerempongan membuat MPASI homemade, sungguh terbantu dengan mesin steam plus blender dari Baby Safe. Praktis, tinggal isi air di wadah tangki, puter kekanan untuk atur timer kukus, lalu putar ke kiri untuk blender tanpa perlu pindah wadah. So, bikin puree buat bayi jadi lebih mudah dan gak bikin repot.

Begini rasanya kalo masakan yang sudah dimasak dengan susah payah dan penuh cinta tapi ditolak. Namun, kabar baiknya Shadiq tetap mau menyusu langsung. Setelah makan pun langsung minta nen. Biasanya dia pun tertidur pulas setelah makan, mandi, lalu disusui. Suami saya pun terus menyemangati saya, harus lebih sabar dan tidak usah berekspektasi berlebihan. Untuk permulaan MPASI makan 2-3 sdm sudah cukup bagi bayi karena pencernaannya juga belum sempurna menerima jika terlalu banyak. Makan pun adalah proses belajar bagi bayi untuk mengenal rasa dan tekstur makanan yang baru, jadi wajar jika ada penolakan. Jadi, walaupun hari ini ada drama MPASI yang bikin mood swing, saya tetap bahagia ngelihat Shadiq lincah, aktif, ceria dan kuat menyusu. Besok rencana bakal coba menu tunggal yang berbeda lagi. Semoga besok Shadiq suka dan gak ada drama lagi deh. Ada yang punya pengalaman drama MPASI perdana buat bayinya juga? Yuk, sharing disini!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *