Perawatan Diri Setelah Punya Anak

 

Siapa yang malas merawat diri setelah punya anak? Saya! Haha, beneran deh makin si bayi mulai beranjak gede , makin males banget buat ngerawat diri apalagi dandanšŸ˜…. Dulunya sih waktu hamil, pikirannya sok idealis gitu, pokoknya harus tetap cantik dan segar buat suami meskipun udah jadi emak-emak. Nyatanya? Udah bisa mandi tepat waktu aja udah syukur karena si bayik gak mau ditinggal barang sedikitpun. Untuk maskeran wajah, harus curi-curi waktu pas si adek lagi bobo, baru deh emaknya maskeran. Jangan mikir itu masker buat sendiri alias homemade, ya gak mungkin sempat! Beli masker wajah siap pake yang cepat dan praktis. Pernah kejadian pas maskeran dan maskeran belum kering, anak mulai bangun dan nangis. Akhirnya buru-buru gendong, eh malah makin kenceng nangisnya. Olala, si adek ketakutan mungkin lihat wajah ibunya putih-putih kayak hantu, haha.

Pasca melahirkan, tentu banyak banget perubahan fisik yang dirasakan. Kalo saya sih paling terasa tuh rambut, rontok parah! Dari yang awalnya rambut saya tebel, sekarang udah tipis dan kering banget sejak lahiran.Walopun habis lahiran rambut rontok adalah hal yang normal, tetap aja nelangsa kalo tiap pagi nemu rambut dimana-mana , ya di lantai, sisir, bantal, tempat tidur, dll. Dan gak ada yang bisa dilakukan untuk mencegahnya hingga bayi usia 1 tahun. Palingan ya pake shampo anti hair fall, vitamin rambut, dan masker rambut. Ngaruh? Hhmm, tetap rontok sih. Huft, ngeri gak tuh?

Selain rambut yang rontok, berat badan saya juga makin turun, berbanding terbalik dengan nafsu makan yang meningkat pesat. Saya lapar melulu, apalagi saya masih menyusui si kecil yang lumayan rakus, haha. Makan yang biasanya males-malesan sekarang udah 3x, belum cemilannya, kadang sebelum makan siang pun brunch lagi. Tapi tetap aja ga ada yang percaya karena lihat badan saya yang kurus.

Kembali ke perawatan diri, bukan gak mau sebenarnya, tapi lebih kepada waktu. Mana lebih penting, bikin kaldu ayam kampung untuk mpasi si kecil atau luluran? Atau penting mana antara cuci steril peralatan makan si kecil sama maskeran wajah? Pilih menghabiskan budget untuk perawatan kulit ke dokter kulit atauĀ  budget untuk keperluan sehari-hari juga beli bahan makanan MPASI si kecil,, ,Berat sungguh berat, hohoho. Tentu saja anak adalah prioritas.

Mengingat sekarang udah full time mom dan bukan kerja kantoran lagi, tentu gak perlu-perlu banget dandan menor kan. Gak perlu kali beli foundation, pensil alis, eye shadow dan blush on, dan memang pada dasarnya saya juga bukan tukang dandan. Beberapa toiletries yang saya punya hanyalah body lotion untuk kulit kering, vitamin rambut, facial wash, lip balm, lipstik, bedak tabur Marcks, parfum, dan baru-baru ini nyoba masker dari Korea yang lagi hits: Nature Republic Aloe Vera. Karena fungsinya banyak, dan alami, bolehlah dicoba, mudah-mudahan cocok. Standar banget kan perawatan diri saya? Untuk luluran badan dan scrub wajah udah jarang banget, apalagi pake cleansing milk dan toner. Pergi kemana mana aja cuma pake lipstik dan bedak tabur, itupun kalo dah kena wudhu karena sholat di luar di rumah, jarang saya touch up. Syukurnya suami gak protes ya. Alhamdulillah, punya suami yang gak banyak nuntut penampilan istri harus kinclong bak artis. Kalo saya udah mulai ngeluh denganĀ  kondisi kulit wajah yang kering atau rambut yang rontok, suami hanya bilang, “Sabar ya Bun, ada masanya nanti, kalo si kecil udah besar, Bunda bisa perawatan lagi dan manjain diri lagi. Tenang aja ya, nanti si kecil main sama Ayah sementara Bunda spa lagi, buat pijat-pijat.” Jadi kuncinya adalah sabar dan ikhlas menjadi ibu, Insha Allah inner beauty terpancar meski gak pake dandan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *