‘Me Time’ for New Mom

photo from Pixabay

Bagi new mom seperti saya, memiliki “me time” adalah suatu kemewahan. Memiliki bayi yang baru berusia empat bulan dan bergantung kepada kita selama 24 jam full sempat membuat saya berfikir mustahil akan punya ‘me time’ seperti ketika masih belum punya anak. Sejak melahirkan, saya merawat dan menjaga bayi saya tanpa bantuan pengasuh atau baby sitter kecuali pada awal lahiran saya dibantu mama dan keluarga dan tinggal dengan mereka selama sebulan lebih karena belum pulih dari operasi sesar setelah itu saya kembali ke rumah saya, mengurus si bayi berdua suami saja di rumah. Welcome to the real life!

Kenapa me time itu penting? Penting banget, jaga anak 24 jam tanpa bantuan ART benar-benar menguras waktu dan tenaga, juga fikiran, kita butuh waktu untuk santai, istirahat sejenak dari rutinitas rumah tangga yang kadang menjemukan, serta menjaga ‘kewarasan’. Dampak ibu yang tidak mendapatkan me time, ibu bisa saja melampiaskan kekesalannya pada bayinya, juga suaminya, bahkan merasa tidak bahagia dengan pernikahannya karena merasa kehilangan waktu untuk dirinya sendiri.

Saya jadi terkenang pada waktu hamil, berangan angan wah bakal nyenengin banget punya baby, ngurus dia sendiri, main-main dan bercanda dengannya sambil nunggu ayahnya pulang, gak bakal bosen lagi, bisa jalan-jalan bertiga dengan si bayi di akhir pekan, bakal banyak kegiatan nantinya, pokoknya segala pikiran yang indah indah dan sok idealis sebagai ibu baru. Dan ternyata, saya kerepotan, saudara-saudara! Rumah berantakan, gak sempat masak, piring kotor numpuk, sementara anak nangis-nangis, entah karena popoknya basah, haus pengen nyusu, atau sekedar minta digendong. Jangankan masak, bisa mandi dan makan tepat waktu saja sudah Alhamdulillah, karena si bayi maunya nemplok terus , gak mau diletakkan di tempat tidur, apalagi bayi saya kuat sekali menyusu, bukan per 2-3 jam tapi kapan saja si bayi mau nyusu, saya harus standby.Begadang sudah jadi makanan sehari-hari.

Lalu, ‘me time’ nya kapan? Saat anak sudah disusui dan tidur lelap. Hehe, buat saya me time saat ini gak selalu harus keluar seperti nonton film atau nongkrong di mall (karena kasihan juga bawa bayi di bawah 6 bulan nge-mall, belum bisa duduk dan makan), tapi menenangkan diri sejenak dengan minum teh hangat campur madu dan lemon apalagi kalo ditambah cemilan kayak cookies , cake, biskuit, hhmmm nikmatnya. Makan sereal gandum plus susu segar saat sarapan juga bikin otak fresh. ‘Me time’ ala saya bisa main hp dan ceki-ceki instagram liat resep, karena kalo nyusuin sambil main hp, hp ntar ditampol sama anak 😂.

                                                                          

Selain itu, kalo beruntung, bisa curi-curi baca buku parenting atau nulis blog. Dan ‘me time’ paling sederhana yang bisa saya dapatkan dan disyukuri adalah : makan on time, mandi dan BAB dengan santai, dan sholat on time. Pernah gak ngalamin, lagi asyik mau makan mie kuah, akhirnya ngembang karena anak nangis minta nyusu? Kalau iya, kita senasib bu-ibu! hehee…

Lalu pacaran sama suami kapan? Ya, sama, nunggu anak bobo. Kalo anak gak mau bobo, ya sabar-sabar dan ikhlasin aja. Bisa ngobrol santai berdua sambil makan malam di rumah juga harus disyukurin. Kalo pacaran yang sebelum punya anak, seperti jalan-jalan dan makan diluar berduaan, mungkin nanti nunggu si bayi sudah 6 bulan ke atas, tapi tetap diajak si bayi, karena kami gak tega nitipin anak ke orang tua apalagi daycare. Jadi, judulnya jalan bertigaan, haha… Untuk ‘me time’ yang lebih ‘wah’ seperti piknik, spa di salon , berlibur di luar kota, atau nonton film mungkin saya harus lebih bersabar menunggu si bayi agak besar ya.

Beberapa tips dari saya jika ingin ‘me time’ :

  1. Komunikasikan dengan suami bahwa kita perlu ‘me time’ sejenak, sehingga suami bisa membantu mengurus bayi seperti menggendong dan mengajaknya bermain.
  2. Singkirkan pikiran idealis bahwa ibu adalah supermom yang sanggup mengerjakan semua urusan rumah tangga. Kita butuh suami sebagai partner untuk berbagi tugas rumah tangga.
  3. Beri waktu juga suami untuk ‘me time’, kumpul dengan teman-temannya sesekali untuk mengusir kejenuhan.
  4. Kalau memang tidak sanggup mengerjakan semua pekerjaan rumah tangga, diskusikan pada suami untuk menggaji ART, seperti saya yang mempekerjakan ART untuk urusan cuci-setrika, sementara untuk masak dan mengurus bayi tetap saya yang pegang.

Bersyukur banget saya punya suami yang mau membantu pekerjaan rumah seperti mencuci piring, memasak nasi, berbelanja ke pasar, bahkan tak segan turun tangan langsung mengurus Shadiq, bayi kami, dari mulai mandiin, mengganti popok, menggendong, mengajak main, bacain buku, gantiin baju, si Ayah bisa semua. Oh, Good, I am so blessed. Kalau moms, me time nya seperti apa? Share yuk di kolom komen. Tetap semangat ya Moms, badai pasti berlalu😁

photo from Pixabay

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *